Sunday, September 19, 2010

terikat

Assalamualaikum..

aku rasa semakin rancak. walaupun komentar semakin berkurang.

dan kini aku dapat beberapa peraturan jangan laku untuk dititik beratkan dalam setiap penulisanku.

maka, ini adalah titik permulaan.

puisi ini telah dikarang beberapa minggu yang lepas.


Lawa Mata

Sebuah imaginasi terbongkang,
menjadi helah syaitan yang licik,
yang memang telah kau tahu, bahwa
akan alur setiap hawa yang bernafsu,
menjadi satu daya emosi liar seribu mahu.

Dengan sifat sabar yang cetek,
sebagai adam kita ada rusuk,
rusuk menghilang maka jantung kosong.

Sudah,
jangan kau pandang ke hadapku,
melakukan wajah ayu dan sayu yang senantiasa dilihat sipu.

Tidakkah kau sedar,
bahwa kau lawa walau hanya dengan mata.

Penulisannya juga telah hilang dari buku,
serta puisi ini hanya rasa,
jangan kau terganggu.


03092010



3 comments:

sokiz white @ najwa said...

anwar x paham..=_="
terang ckit~~..ehehe..;p

cha'a said...

kamu mahu dia. mata dia menghantui kamu. lol. sabar ye.

nadeiya said...

puisi kamu bagus. :)