Friday, November 26, 2010

terus terbang

Assalamualaikum..

pernah terdengar puisi arab:

Innama dunya tha3am, wasyarab, wamanaam,
faiza maa faata haaza, fa3ala al-dunya salam..

sungguh apa di dunia makan, minum, dan tidur,
bila mana semua itu tiada, selamat tinggalah dunia..


dan berikutnya pula sebuah puisi penuh caca merba dari sebuah fikiran yang menerawang.
penuh hiperbola, dan bahasa yang tiada diletakkan imbuhan yang betul.



Angkasa Gemerlapan

masih kita begini tiada perubahan terkini
lantas aku pergi melarikan diri dengan jari
dari satu tempat ke tempat dan jatuh pada lubang
tersadung pula tapi aku jadi jet terus terbang

maka lantas bersama burung pun terbakar
hidangan udara yang gila tiga suku hilang sedar
matahari menyinari aku pusing jumpa purnama
lantas semua gelap dalam pada itu ada sirna

terbang terus pergi ke angkasa gemerlapan
lihat di sana ada kapten faiz sang angkasawan
lambai sedikit harapnya dia kan nampak kita
ingat tak dulu kita pernah berbual bersama

sang pujangga sedang tidur jangan kacau dia
tunggu sahaja di tingkapnya sampai fajar menjelma
maka setiap pagi semua kan tampak berseri
yang hitam jadi manis yang putih jadi suci

mengapa semua harus ada paling yang dibenci
sedangkan kita hidup tiada ingin memerangi
lantas demi pertahankan maruah dan bangsa
maka semua yang ada juga kan berjuang nyawa

ini satu perpecahan dari suatu yang satu
dari lidah tiada tulang semua jadi haru biru
lidah buat air mata mengalir basah pipi
semua yang tidak diingini telah disaksi

teruskan perjuangan jangan ada perhentian
kalau mahu singgah pastikan ada perubahan
jangan duduk diam menantikan kebaikan
berusahalah agar segala hasil kita kan makan



12112010
kamar biru

4 comments:

khairi malik said...

aku tk penah dgr pepatah tu. :(

Anonymous said...

faham!

Setiakasih said...

salam. aku singgah.
aku suka puisinya, dan ini bukan 'bluff' :)

zulhadiri said...

salam singgah.
fragmen dan laras bahasa indah.
maksudnya juga sampai jiwa aku.
titik.